CLICK HERE FOR FREE BLOG LAYOUTS, LINK BUTTONS AND MORE! »
Kalau kau tanya apa itu cinta,, lihatlah dimataku..

Karena ia telah meninggalkan jejak cahaya disana..

Kalau kau tanya kenapa bisa begitu,, jawabnya adalah kamu..

Dan kalau masih ada tanya kenapa harus kamu,, terus terang,, aku tak tahu..

Karena kata-kata tak sanggup lagi menyampaikan isyarat hatiku..

Pages

Jumat, 11 Februari 2011

Kisah Zaman Jahiliyah




Dari judul diatas, jelas banget ketara kalo gue mau nulis kisah di zaman jahiliyah. Atau kurang lebihnya zaman dimana sebelum masehi. Zamannya Nabi kita hidup. Salah. Bukan itu yang mau gue tulis. Mau tau apa??
Simak aja yah..



Berawal ketika dimana saat itu tiba. Seorang Ibu melahirkan putri pertamanya di sebuah bidan persalinan. Selasa, 12 Desember 1989 jam 12 siang. Setelah 9 bulan lamanya berada di ruang yang sempit, kini saatnya lah si bayi menghirup udara segar. Dengan dibantu seorang dukun beranak sekitar komplek perumahan, akhirnya bayi tersebut dapat menampakan dirinya ke muka dunia.



Singkat cerita, bayi perempuan tersebut diberi nama Winda Destiana (yaitu gue sendiri) hahhaaa,, gue mau ceritain zaman ketika gue kecil ya. Gapapa kan?? Ya gapapa lah, ini kan blog gue!



Masa – masa kecil gue pun berjalan apa adanya. Gue lahir dan hidup dari keluarga sederhana yang bahagia. Bukan dari keluarga kaya raya. Cuma mungkin hidup gue berkecukupan aja. Ga ada yang gue inget dari masa kecil gue seperti apa. Ini Cuma cerita dari Ibu aja waktu itu. Banyak kenakalan – kenakalan yang gue lakuin. Kayak yang satu ini: ternyata kebencian gue sama yang namanya sayuran itu dari kecil. Waktu gue makan, Ibu selalu ngasih menu yang ga pernah absen dari sayuran. Dan itu ngebuat gue butuh waktu lama buat menghabiskannya. Ibu sampe kesel nyuapin gue yang bertahan ngemut makanan sampe ber jam – jam. Itulah gue. Tapi herannya, walaupun makan gue susah, badan gue tetep gendut! Mungkin pengaruh susu kali yah.

Setiap tengah malem, atau mendekati dini hari. Gue selalu kebangun, dan minta dibuatin susu coklat dingin. Ibu gue dengan setia buatin itu semua. Gue ga peduli saat itu tengah malem atau apa, yang gue pengen, ketika gue kebangun, segelas susu coklat dingin udah siap gue nikmatin. Setelah itu, lanjutin tidur lah. Itulah kebiasaan yang sering gue lakuin. Herannya, kebiasaan ini Cuma ada di gue, dua ade gue itu ga ada yang nurun kebiasaan gue ini. Maka dari itu, sampe sekarang pun, gue paling ga suka kalo kebiasaan gue direbut sama orang lain.

Selain ga doyan sayur, dan gue punya kebiasaan ngemut makanan, gue juga susah makan. Setiap kali nyokap nyuruh gue makan, ketika Ibu gue balik ke dapur, tiba – tiba makanan di piring udah abis. Bukan masuk ke perut gue, tapi gue buang. Dan gue buangnya pun sesuka hati aja. Kadang di kolong meja, vas bunga, di bawah karpet, ataupun di pot bunga. Awalnya Ibu gue ga tau kenakalan gue itu. Tapi lama - lama beliau curiga, karena seringkali ditemuin potongan brokoli, kol, paprika, bombai, sawi dan bermacam jenis sayuran lainnya di kolong meja, bawah karpet, pinggiran pot, sampe kedalem vas bunga. Darisitulah Ibu gue menetapkan gue sebagai tersangka kasus ini. Abis gimana, gue ga doyan sayuran, masa harus dipaksa?? Dari kecil gue ga suka dipaksa. Gue pengen ngelakuin apapun sesuai keinginan gue sendiri. Kalo dipaksa, ya jadinya kayak kasus di atas itu. Alhasil, badan gue langsung biru – biru. Ibu pasti langsung buat tanda di badan gue. Gue bisa apa selain nangis??



Masa – masa sekolah gue pun biasa aja. Kenakalan yang gue lakuin pun wajar dan apa adanya.Gue emang terlahir jadi anak yang bandel banget saat itu. Tapi buat gue si wajar, ga tau deh apa pendapat lo semua. Heheheheee.

Saat di TK, gue punya temen dua orang. Namanya Ria dan Laras. Sekarang keduanya udah merid. Terakhir yang gue denger, beritanya Laras yang nikah tanpa undang gue. Temen macam apa dia. Sudahlah, lanjutkan ceritanya. Di TK gue itu punya suatu kebiasaan atau sekedar permainan buat para murid. Semacam game setiap hari yang wajib diikuti seluruh murid sebelum masuk kedalem kelas. Yang gue inget itu, lompat jinjit satu kaki, sama masuk lewatin kolong ban mobil. Itu wajib banget diikutin. Ga boleh engga. Tapi apa gunanya buat gue?? Gue ga bisa keduanya. Lompat jinjit, setiap kali giliran gue, gue selalu jalan biasa. Jalan santai. Dan semua orang tua murid plus gurunya Cuma geleng – geleng kepala ketika liat kelakuan gue. Ya mau gimana, orang ga bisa kok dipaksa. Gue itu ga pernah suka dipaksa. 

Yang kedua, masuk lewat kolong ban mobil. Kenapa gue juga ga bisa, karena gue gendut, dan setiap kali gue coba buat masuk ke dalemnya, selalu aja di tengah ban tiba – tiba nyangkut. Pantat gue ga bisa masuk. Kegedean. Daripada gue kejepit, yaudah deh, gue dibebasin dari game ini. Heheheheee.

Ada kebiasaan lucu yang masih gue inget sampe sekarang. Gue itu suka banget naik ayunan. Nah kebetulan di TK gue itu ayunannya Cuma satu. Satu perosotan, satu komidi puter, satu enjot – enjotan dan ada meja buat main masak – masakan lengkap sengan perabotannya. Setiap bel istirahat berbunyi, gue langsung lari keluar. Gue selalu ngetekkin ayunan itu. Pikir gue saat itu, ayunan itu punya gue dan buat gue. Ga ada yang boleh naikinnya selain gue. Kalo pun ada, pasti udah gue usir dan gue buat nangis. Pasti akan gue cubit, trus gue usir, dan ketika anak itu udah nangis, gue dengan ditemenin Ria dan Laras, naik ke ayunan. Tapi Cuma gue, mereka ngeliatin aja. Hehehehee. Curang yaaa??? Begitulah gue saat TK. Sok berkuasa dan ngeboss. Karena ngerasa gue pinter. Nilai – nilai gue selalu dapet bintang. Ga pernah gambar mewek atau kapal.


Gue itu orangnya egois banget. Dan gue gak suka, apa yang jadi kebiasaan gue diambil sama orang. Anak kecil yang aneh kan?? :D. Gue ga pernah suka naik permainan yang lain. Gue cuma suka ayunan. Sampe detik ini. Sering norak setiap kali liat ayunan, pasti bawaannya mau langsung naekin aja deh. Satu lagi, gue ini orangnya masa bodoh. Kalo gue ga bisa ngelakuin apa yang disuruh ke gue, ya gue ga lakuin itu. Sumpah najiss banget deh gue pas jaman TK :D. Gue aja geli sendiri ini nulisnya.


Nah akhirnya, setahun berlalu. Gue masuk SD tuh. Ga jauh dari rumah gue juga. Karena umur gue yang kecil dan ga diterima dimana mana, alhasil gue sekolah di SD buangan. Kenapa gue sebut buangan? Ya gimana, masa sekelas muridnya cuma 10 orang! Sekolah macam apa deh?? Tapi metode yang diajarin ga buruk kok. Buktinya gue selalu rengking 1. Sampe kelas 4. Pas kelas 5 gue pindah sekolah. Ga jauh pindahnya, cuma ke depan. Karena sekolahan gue yang lama mau tutup -___-. Otomatis semua dipindahin deh.


Ada cerita lucu pas gue di SD yang lama. Kenakalan gue emang ga pernah bisa ilang ya. Terbukti ketika jaman SD pun gue bukannya jadi anak manis, malah makin aneh aja kelakuannya. Gue pernah nusuk dagu temen sebangku gue pake pinsil yang udah gue raut runcing. Niatnya cuma iseng, tapi tu anak malah nangis, ngadu deh sama orang tuanya, jadi aja Ibu gue dipanggil ke sekolahan.


Ga cuma itu. Gue kan pinter ya di kelas, nah temen temen gue ga ada yang sepinter gue (belagu) :D. Gue ngerasa berkuasa di kelas. Sikap ngeBoss gue ga ilang sampe SD. Gue ngerasa paling pinter, paling jago, paling cakep (diantara 6 cewe) sisanya laki. Dan juga gue ngerasa banyak duit jajan. Gue inget banget, jaman SD gue suka malak loh. Aneh ga sih?? Padahal uang jajan gue banyak, tapi tetep ngerasa kurang aja. Pasti cowo ilfill kalo gue ceritain kenakalan gue ini. Ya mau gimana, namanya juga anak-anak. Lagi dan lagi Ibu gue dipanggil ke sekolahan karena ulah gue itu.


Nah, pas di SD baru. Gue ga bisa berkutik. Gue ga bisa berkuasa kayak waktu di SD lama. Karena di SD ini udah lebih dulu ada Boss nya. Cewe juga. Namanya Rita, gue lupa nama lengkapnya apa, seinget gue ya itu. Kalo ga salah dulu anaknya kecil, rambutnya keriting dan selalu dikepang dua. Dan dia pinter banget. Paling pinter sekelas lah ya. Disini awalnya gue ga bisa gampang dapet temen. Semua anak-anak cewe temenan sama cewe pinter itu. Gue bingung, sehebat apa sih, sampe dia banyak temennya gitu??


Pertama masuk sampe berapa lama ya gue lupa, gue didiemin sama cewe pinter dan anak-anak sekelas disana. Gue gunain akal, gimana caranya gue dapet temen nih disini. Gue lebaii lah (kalo kata anak anak sekarang) gue bae baein dia. Singkat cerita, akhirnya gue dapet temen. Ternyata setelah gue temenan, dia baik juga, walau galak dan judes. Sama lah kayak gue. Tapi lama kelamaan kepintaran dia bisa gue saingin. Dia yang juga selalu rangking satu selama lima tahun, pas kelas enem berhasil gue kalahin. Gelar juara kelas bisa gue dapetin dengan mudah. Gue juga disayang sama banyak guru. Walaupun gue nakal, tapi gue pinter. Jadi seimbang kan??


Waktu SD, gue punya dua temen deket. Namanya Melly dan Yani. Sampe sekarang, gue ga tau kabar dari mereka berdua. Sekalipun udah ada Facebook, Twitter atau apalah ya, tetep gue ga bisa nemuin mereka. Padahal gue kangen banget. karena mereka berdua lah sahabat gue jaman ingusan. Kemana - mana bareng, ngerjain tugas pun bareng. Dan ternyata mereka sama kayakk gue, ga begitu terlalu suka sama Rita. Walau kita semua temenan sih. Tapi bukan berarti temenan klop banget. Just play with her! Apalagi pas gue berhasil ngalahin dia, agak ga enak awalnya, tapi mau gimana, ternyata kepinteran dia bisa gue kalahin. Hehehehee (sombong yak)


Gue pun berhasil masuk SMP favorit. Dulu belom kayak sekarang ada standar standarannya. Tapi SMP gue itu unggulan loh. Buktinya sampe sekarang masih unggulan dan berubah jadi SMP standar Nasional. Ibu gue berharap banget sama gue, supaya gue ga berulah aneh - aneh pas SMP. Jadi anak baik - baik lah kasarannya. Emang selama dua tahun gue disana, sampe kelas dua ga ada masalah apa - apa. Nah pas kelas dua akhir, harapan Ibu gue kandas. Beliau kembali dipanggil  ke sekolah gue. Karena gue waktu itu berantem. Agak konyol sih masalahnya, seinget gue dulu berantemnya itu karena gue suka sama cowonya ketua genk yang kalo ga salah namanya Junior Jutek! Ih apa deh, norak banget ya?? Nah mereka marah tuh. Disangkanya gue ngerebut pacar si ketua genk JJ itu. Padahal boro - boro ngerebut. Cuma suka sukaan doank.


Eh,, tapi yaa, jaman SMP itu gue cupu abiss loh. Dandanan gue alaii banget (bahasa anak sekarang). Rambut gue kan keriting bergelombang gitu ya, nah gue biarin panjang terurai melambai. Udah gitu belah tengah pula. Bisa kebayang kan betapa anehnya gue saat itu. Hahahahhaaa


Gue juga punya genk. Nah genk gue itu saingan sama genk JJ. Nama genk gue Dazzling. Anggotanya 7 orang kalo ga salah. Diketuai oleh Chacha, dan anggotanya ada gue, Rita, Nita, Mila, Ira, dan Widya. Semuanya berakhiran A. Ini ga disengaja banget loh :D. Awalnya genk ini karena kita semua sekelas pas kelas satu, kelas 1-6, kecuali Nita. Dia 1-2, tapi karena dia deket sama Rita dan Mila, jadi aja dia gabung juga. Kebetulan juga rumah kita semua searah, kecuali Widya. Yang paling ujung rumah si ketua genk, Chacha. Berhubung dia kaya raya,, ya bisa dikatakan seperti itu, karena satu - satunya murid yang dianter jemput pake supir jaman gue saat itu cuma dia. Pas banget temenan sama gue dan 5 orang tadi. Alhasil setiap pagi dia (chacha) jemput kita semua. Darisitulah kita semua mutusin buat ngegenk.


 (dan inilah Dazzling atau yang sempat berubah nama jadi Fryza)

Genk anak SMP, ga jauh jauh ngomonginnya masalah cowo. Saingan pula lah sama genk JJ. Yang personilnya high class semua. Kalo genk gue kan genk sederhana. Anggotanya juga ga seheboh JJ. Lagian, tujuan kita ngegenk cuma buat seru seruan aja. Bukan buat ngelabrak siapa siapa. Tapi ketika itu, gue berantem sama ketuanya genk JJ. Darisitulah, setelah Ira gabung, Widya keluar genk Dazzling jarang bersua. Kita tetep maen bareng, cuma mengurangi eksistensi aja. Gue sama Chacha sempet kena masalah juga saat itu. Kita berdua balik dan ga balik lagi ke sekolah. Hahahaaa, emang tu si chacha, ngajakin gue madol dengan alesan sakit perut. Pake ga balik lagi ke sekolahan, jadi aja tas kita berdua ditahan di ruang guru. Untungnya neneknya nyelametin kita. Emang udah kewajiban beliau si, ini semua kan gara - gara ulah cucunya. Besokannya pas masuk, kita berdua diem. Maluuu gitu. Tapi kesanannya balik lagi kayak awal. Kalo ga salah itu kejadian kelas satu deh. Nah kejadian gue berantem sama genk JJ akhir kelas dua.


Seberesnya masalah gue di ruang BP, Ibu gue yang marah gara - gara dipanggil ke sekolahan, akhir cawu di kelas dua, (dulu masih cawu, belom semester kayak sekarang) gue sama Dazzling aga meregang. Di kelas,, gue sama Nita buat kelompok belajar atau temen maen baru. Ga pake nama namaan atau genk genk an, cuma bertigaan doank kok. Gue, Nita sama Ayu. Kemana mana dan dalam kelompok pelajaran apa, kita selalu bareng. Karena dazzling personilnya mencar ke kelas kelas lain. Seinget gue ya, Chacha, Rita, Mila di kelas 2-1. Nah gue sama Nita di kelas 2-6. Nasib gue itu akhir mulu deh. Hadeeehhh -___-


inilah, Nita dan Ayu, my best plen :)


Semenjak ada Ayu di kelas dua. Apa - apa pun sekarang sering gue sama Nita lakuin bertiga aja. Bukan berarti kita jauh atau keluar dari Dazzling. Cuma frekuensinya sedikit berkurang. Tapi tetep, setiap pulang sekolah, dazzling selalu kumpul. Sambil nungguin mobil jemputan dateng. Yaitu jemputannya Chacha. Heheheheee. Semua anggota genk pacaran. Atau seenggaknya punya gebetan. Beda - beda lah. Ada yang ngincer temen seangkatan, ade kelas, maupun cowo populer di kelas tiga. Cuma gue doank yang saat itu belom kepikiran suka sukaan. Sekalinya udah mulai suka sama cowo, eh malah dilabrak sama cewenya. Aneh banget ga tuh?! Dasar anak SMP, kalo ga ngelabrak ga keren katanya :D


Awal kelas tiga. Gue kembali dapet kelas hampir akhir. Nita mencar, gue ga sekelas sama anak Dazzling. Tapi ada Ayu. Tenang banget deh ada temennya :).  Nita di kelas 3-3, Chacha, Rita, Mila, Ira, di kelas 3-2. Heran deh, kenapa mereka ga pernah pisah yah?? Selalu gue sama Nita yang mental. Tapi gapapa, itu tandanya gue ga harus temenan sama itu - itu aja kan??

ini sama Ayu & (lupa yg ini siapa) maaf yaa :(


ini sama chacha & rita


Ada kebiasaan aneh juga di gue. Dari kelas satu gue selalu duduk di bangku belakang. Ga suka banget gue duduk di depan. Karena di belakang itu kan tempatnya cowo - cowo, nah gue kan senengnya maen sama cowo cowo, makanya selalu duduk di belakang cewe sendiri. Bedua sama Ayu deng :p


Nah kebetulan banget, pas kelas tiga ini gue sekelas sama salah satu gebetan gue kelas dua.  Setelah gue berani suka sukaan sama cowo, eehh segenk malah gue yang punya gebetan paling banyak. Tapi ga ada yang jadian. Sedih banget ga tuh?? :p. Gue sekelas sama Iwan. Cowo keturunan Cina yang pacarnya ketua JJ. Ahh emang kalo jodoh mah ga kemana kan?? hahahahaaa. Tapi setelah sekelas, gue malah ga suka lagi sama dia. Abisnya gue tau banget si kelakuannya kayak apa. Dan enak dijadiin temen. Lebih tepatnya dijadiin bahan ledekan sekelas. Karena gara - gara berantem sama JJ, seangkatan tau kalo permasalahannya cuma karena si Cina ini -___-. Jadilah gue yang dijadiin sasaran empuk anak - anak.


Gue juga punya panggilan baru pas kelas tiga. Ulahnya Angga, Tito sama Yayax. Kan jidat gue melebihi kapasitas ya, boleh dibilang lebar lah. Nah panggilan gue jadi??? "Jenong". Lebih parahnya kalo gue telat dateng, keburu si Angga yang dateng, depan pintu dia pasti jegat gue. "Sini jidatnya ditepok dulu. Sebagai password masuk ke dalem" sambil ketawa dia nepok jidat gue. Selama setahun kayak gitu tuh. Padahal waktu kelas satu engga. Gue sempet sekelas juga sama Angga pas kelas satu. Deketnya baru kelas tiga.


Selain gue sekelas sama Iwan, gue juga sekelas sama anggota JJ. Dia yang waktu itu dengan seenaknya ngeplak pala gue pas gue turun di tangga. Anehnya, semenjak peristiwa itu diselesaikan di ruang Bepe, dan kita semua salam salaman, dia berubah beneran loh. Dia jadi baik sama gue. Aneh emang, tapi gue ga mikir yang negatif. Toh dia juga insaf beneran dengan keluar dari JJ. Kita malah jadi akrab.


Ehh, ternyata ya, yang ngegenk ga cuma anak cewe aja. Tapi cowo cowo juga. Namanya genk Toprak. Agak aneh emang dengernya, dan lo tau,, yang ikut hampir semua anak cowo seangkatan. Hahahhaaa, ini mah bukan genk, tapi keroyokan. Bayangin deh, setiap satu kelas ada aja anggotanya. Paling banyak di kelas 3-6, sebelah kelas gue. Hampir satu kelas itu anak Toprak semua. Ketuanya si Sudin, juga di kelas itu. Lucu deh, namanya kan Samsudin, tapi maunya dipanggil Sam. Hahahahaaa!


Semua anak cewe seangkatan, pada takut sama Sam. Karena apa?? karena dia seneng banget ngintipin rok perempuan. Kalo jam istirahat mau abis, kebiasaannya anak Toprak itu ngeceng di tangga. Bederet tu semua kanan kiri penuh banget. Mau lewat juga susah. Nah itu, keadaan yang seperti itu dipake buat jailin anak - anak cewe. Sudin selalu siap dengan rautan yang dibelakangnya ada kaca bulet kecil, ditaro deh di ujung kaki, nah kakinya ditekuk, jadi kalo cewe lewat, keliatan deh. Otaknya emang mesum dari kecil. Tapi dia baiiikk loh sama gue dan anak anak Dazzling. Makanya, kita ga pernah dijailin sama dia dan anak Toprak. Ga tau apa sebabnya mereka segen sama Dazzling. Sama JJ juga sih. JJ ketauan lah, galak. Bisa dihajar mereka, tapi Dazzling?? ga tau karena apa.


Well,, masa masa kelas tiga masanya indah kali yah. Buat kebanyakan orang. Buat gue mah biasa aja. Dan pada akhirnya, Dazzling bubar. Katanya. Loh??? Chacha sendiri yang mendeklarasikan genk ini bubar. Tapi tetep kumpul dan jalan bareng. Dan namanya berubah jadi Fryza. Apa bedanya coba?? Cuma ganti nama doank. Hahahaa. Katanya sii supaya kita konsen ke UAN, kita jangan ngegenk lagi, jangan hura - hura lagi. Tapi pada kenyataannya?? Masih sering ngemoll bareng, nonton, dan sebagainya. Pacaran bareng. Kompak banget deh anggota Fryza. Jadiannya bareng, dan putusnya pun bareng. Hahahahhaaa.


Selera kita semua rata-rata tinggi. Gue suka cowo sekelas Iwan. Cina, putih, dan menggemaskan. Tapi jadiannya malah sama S (maaf disamarkan :p), yang malah bertolak belakang banget sama Iwan. Oke mereka segenk, dan sama - sama populer, tapi secara fisikly, jauh Iwan menang kemana mana. S ini cuma anak skate, yang jarang masuk sekolah, dan hampir ga naek. Lebih parahnya lagi, jadi pacar gue. Ohmaigod!! Gue juga ga ngerti kenapa bisa jadian, dorongan anak anak kayaknya.


Chacha, jadian sama Arif. Panggilannya begenk. Emang begenk, tapi manisss. Sayangnya hubungan mereka ga lama. Putus dari begenk, Cha jadian sama Deri. Temen deketnya begenk sama si S ini. Cukup lama juga, sampe kelas tiga akhir. Sama lah kayak gue.


Rita, jadian sama Adhit atau yang lebih dikenal dengan panggilan kecap. Kenapa dipanggil kecap? Sesuai lah sama orangnya, Hitam pekat dan ga manis. Ga semanis kecap maksudnya. Entah darimana si Adhit dapet panggilan itu. Hubungan mereka juga ga lama, putus dari Adhit, jadian sama Rahmat. Item juga orangnya. Heran deh, Dazzling atau Fryza atau apalah namanya, demen sama yang item - item. Termasuk gue -___-!


Nita, pacarnya aga beda sendiri. Manis, cakep lah, punya suara bagus dan deket sama gue. Namanya Aan. Gue udah seneng banget dia sama Aan. Karena Aan alim. Cowo mushola banget deh. Ehehehheee. Tapi malah putus, jadian satau pedekate sama Holil atau gimana ya gue lupa deh. Manis dan hitam. Hadeeeehhh,, item lagi item lagi. Holil baik juga sii, cuma ga tau kenapa gue lebih suka liat dia sama Aan.


Nah, yang palin lucu pasangan Ira sama Sam. Alias Sudin, dan Mila sama Azzam. Kenapa gue bilang lucu. Karena jadiannya pun ga terduga banget. Mereka sering berantem. Kaget juga gue dengernya tau - tau jadian. Hahahhaaaa. Dan semua anak Fryza, jadian sama anak Toprak. Kalo lagi jalan bareng, agak rusuh, dan kita jadi maskot gitu. Aneh aneh aja deh anak SMP ya :D


Sekarang, gue ga tau gimana kabar Nita, Rita, Mila, Ira, apalagi Chacha. Setau gue, belum lama ini Nita neneknya meninggal. Dan gue masih suka bertegur sapa sama dia di facebook. Just say hello! Rita, sama sekali gue ga tau. Yang gue tau dia kuliah di YAI sekarang. Mila?? Gatau sama sekali. Ira pun sama. Apalagi Chacha. Yang gue denger kabar terakhir tentang Chacha, dia jadi model. Seperti itulah kasarnya. Obsesi dia dari SMP.


Tanpa sadar, kangen banget gue sama masa masa SMP. Walau ga semuanya indah, tapi cukup menjadi kenangan yang indah kalo dikenang lagi. Kebiasaan kita berangkat dan pulang bareng. Ngecengin ade kelas ataupun kaka kelas. Minta biodata gebetan, bikin list cowo paling cakep seangkatan. Hal bodoh yang sering kita lakuin sama - sama. Pulang malem kalo lagi jalan sama Chacha dan neneknya. Kerumah Chacha, nginep, maen berbi, nonton berbi, (udah SMP masih nonton berbi coba), ke Gading sama sama, fotobox, ke villa Chacha yang di puncak, ke Bandung rumah keluarga besar Chacha. Dan masih banyak hal lain yang gue kangenin saat sama mereka.


Setelah pisah di SMP. Kita semua nerusin pendidikan masing masing. Gue misah sendiri, gue nerus di SMA 31, Nita jauh, di Bogor, Rita di 53, Ira 54, Chacha sama Mila di 50. Setelah itu, kita sibuk dengan dunia masing masing dan sampai sekarang. I Miss You All ;)


Masa SMA. Gue habiskan di SMAN 31 Jakarta - Timur. Ternyata dari SMP gue berdua sama Fauzi dan Deden. Cowo dua duanya. Tapi gue cenderung lebih akrab ke Fauzi. Lebih nyambung dan searah obrolannya. Hehheee. Kemana mana kita selalu bareng. Bahkan kalo si Fauzi belom pulang, nyokapnya pasti nelpon Ibu gue, nanyain apa anaknya sama gue. Padahal mah kita misah di sekolah pas pulang. Gue ga begitu tau pasti pergaulannya. Sampe pada akhirnya dia pindah ke Medan. Dan gue kesepian. Mulailah saat itu gue bertemen sama tiga cewe. Namanya Oki, Vania, dan Ayu. Kami menyebut diri kami MAWN. Nge genk lagi. Sebenernya bukan genk si,, tapi ga tau deh, kita selalu sama sama soalnya. Dan arti kata MAWN itu adalah huruf depan dari gebetan kita masing - masing. Morgan (gue), Adam (ayu), Wahyu (oki) dan Niko (vania). Kecuali Adam, dia temen sekelas kami. Smentara yang lainnya anak kelas tiga. Hahahahahaaa. Tapi, salah satu dari kita ga ada yang berhasil mikat gebetan kita itu. Entah selera kita terlalu tinggi atau gimana, kita ga berhasil menangin hati mereka.


inilah wajah dari girls M.A.W.N :)


Untuk yang kesekian kalinya gue berulah. Baru juga masuk jadi anak kelas X atau setara dengan kelas satu. Kami berempat (mawn) nyaris di blacklist. Atau udah malah. Gue ga tau masalahnya apa, yang pasti gue cuma merjuangin apa yang menurut gue ngeganjel banget diliatnya. Ada tuh, temen sekelas gue dulu. Cewe, gendut, dan bau ketek. Maaf yaa, tapi emang dia seperti ini. Awalnya fine fine aja temenan sama dia. Orang gue sebangku kok. Tapi kelamaan tingkahnya menyebalkan sekali. Dulu, gue inget banget, ada peristiwa tsunami di Aceh. Dan katanya,  keluarga nya menjadi korban di Aceh. Hal itu yang menyebabkan dia ga masuk kelas.


Gue sih ga masalahin hal itu. Tapi lama kelamaan kok ada yang aneh ya. Peristiwa Aceh udah berlalu beberapa bulan, dia malah makin seenaknya aja dateng ke kelas. Pulang pergi seenaknya. Kayak Bapak moyangnya yang punya sekolahan. Sementara temen gue adalah cowo, ga masuk seminggu aja terancam DO. Lalu dia??? asik asikan aja. Ternyata yang berfikiran seperti ini ga gue doank. Anak sekelas juga mempertanyakannya. Lalu kita sepakat buat bikin tanda tangan menentang kelakuan si A (inisial cewe itu), semua tanda tangan kita kumpulin dan pengen langsung gue kasih ke kepala sekolah. Namun sayangnya, niat belum sempet terlaksana, kami udah dipanggil kepala sekolah. Saat itu gue sama Ayu kebetulan ga masuk. Vania sama Oki yang tanda tangan persetujuan damai dan menghentikan aksi ini. Karena kalo engga, kita terancam DO. Niatnya mah baik, malah jadi runyam gini.


Udah deh, sejak peristiwa itu kami berempat diem. Maksudnya ga bakalan aneh - aneh lagi. Tapi kami ge dicemooh, malah banyak dapet dukungan dari anak sekelas. Ohh iya,, hari ini hari kasih sayang ya?? Atau yang lebih dikenal Valentine's Day. Gue jadi inget jaman kelas X. MAWN patungan seribu per anak buat bikin coklat. Trus kemudian dibagiin ke anak sekelas sama gur - guru yang saat itu ngajar di kelas X-i. Ini idenya dari Ayu, dan buat coklatnya di rumah gue. Pas V'day tiba, kalo ga salah saat itu hari senen, beres upacara, ada jeda 15 menit, langsung gue sama anak anak MAWN bagiin coklatnya. Guru - guru yang kebagian juga seneng banget loh. Gue cuma mau buktiin, anak anak MAWN itu punya segudang ide kreatif. Selepas masalah tanda tangan itu.


MAWN bertahan cuma sampe akhir kelas X. Ketika penjurusan tiba, kita misah dan ga jalan bareng lagi. Gue tetep maen sama Ayu, ditambah Anggi. Lagi - lagi bertigaan. Nah Oki, punya temen baru, Vania masuk kelas bahasa. Punya dunia masing masing.





inilah kenangan di X-i


  


Banyak ekstra kulikuler yang gue ikutin di SMA. Dari KIR (karya ilmiah remaja), Majalah Dinding, Dance, dan yang terakhir Vogue (vokal grup). Padahal suara gue jelek sejelek - jeleknya. Tapi pede aja, toh gue gabung bukan karena suara gue, tapi keinginan gue buat ngembangin suara gue dari jelek bisa bagus :D.


Bongkar pasang di pertemanan dalam hidup gue biasa terjadi. Saat sama MAWN, gue juga akrab banget sama Rendy atau yang lebih dikenal B.joe, satu lagi Dika atau yang lebih enak disapa Tua. Hehehehee. Dua cowo itu temen terbaik gue jaman kelas X. Tapi berakhirnya kelas X-i, berakhir pula kedekatan gue sama Tua. Kalo B.joe, pas kelas dua duduk di belakang gue, tetep,, pas SMA pun duduk gue selalu dibelakang deket cowo cowo.

ini sama rendy alias B.joe :p

Ga tau kenapa, gue lebih nyaman temenan sama cowo cowo. Berasa aman aja. Alhamdulillah banget selama ini, gue selalu ketemu sama temen - temen yang baik. Yang setia banget hibur gue di saat gue patah hati. Sering ngelakuin aktifitas bareng mereka, tau segala sesuatu tentang mereka, dan banyak hal lain. Buat gue, temenan sama cowo itu simple. Ga seribet dan seberisik cewe.  B.joe ngenalin ke gue musik musik cowo banget, semacam The used, All American rejact, Dashboard, Finch, Goodnight Electric, dan semacamnya.
Dari situlah gue suka musik musik pop rock atau alternatif. 


Seharusnya gue sekelas sama B.joe sampe kelas tiga. Selama tiga taun. Tapi karena dia bilang bosen sekelas sama gue, akhirnya dia pindah deh ke kelas 3-5. Gue di kelas 3-3. Kelas dua gue ada di kelas 2-6. Selalu dapet kelas belakangan. Tapi doa gue terkabul ketika kelas tiga. Gue dapet kelas ketiga dari atas.


Jaman SMA sebenernya males buat dikenang. Karena pas kelas dua, salah banget pernah jadian sama,, hmmm,, cowo aneh. Tapi bertahan setengah tahun. Sebelumnya pacaran juga, tapi sama temennya tante gue,, putus dari dia,, ke cowo ini. Temen sekelas gue. dan karena dia, gue berhasil nyetak peristiwa bersejarah banget pas kelas tiga. Aduk malu banget ceritanya. Berantem sama dia di jam istirahat. Trus gue sempet berantem dan diem dieman selama setahun sama Ayu. Karena Morgan, gebetan gue suka sama Ayu. Hadeeehhh,, dulu gue bocah banget. Karena cowo, sampe ngerusak persahabatan. Dan karena berantem sama pacar gue yang gendut itu,, persahabatan gue sama Ayu kembali ke sedia kala.


Putus dari si Gendut, akhirnya gue dapet pacar yang jauh lebih baik. Mahasiswa STMT TRISAKTI. Namanya Guntur. Tipe gue banget secara fisik. Hubungan kami pun berjalan selama setahun lebih. Saat itu kami jadian selang dua hari setelah gue ulang tahun. So sweet banget. Tapi hubungan kita ga lama. Singkat aja yah ceritanya :)

Ga ada yang spesial di masa SMA. Selain kebiasaan gue yang bertemen ga pernah lebih dari 5 orang. Ujung ujungnya pasti selalu bertigaan. Dari kecil padahal, gue ga pernah punya sahabat sejati. Ganti jenjang pendidikan, ganti pula pertemanannya.  Apa ya yang buat gue kangen?? Ooohh,, saat saat madol pas kelas X, XI, sampe kelas XII pun masih suka madol. Sejuta cara gue gunain buat keluar dari sekolahan. Satu yang gue inget, pernah pas kelas XII, gue madol sama Monic. Temen gue yang duduk tepat di belakang gue. Gue sama dia ijin potocopi pas jam istirahat. Nah di saat yang sama, tas gue sama dia dilempar dari atas mesjid sekolah gue sama Neny. Yang notabene adalah temen sebangku gue pas kelas XII. Hahhaaa,, lucu banget. Sering gue ngelakuin kenakalan kenakalan macam itu. Madol,, berantem,, ngerumpi sama anak cowo, nyeritain yang aneh aneh. Makanya gue paham banget dunia laki - laki dibanding wanita :D

 All memory with my best plen in Senior High School

 Kelas XII SOS 3

 Kelas XI SOS 6

 XII SOS 3 @ mall kelapa gading 3

 temen cowo terbaik selama di kelas dua, dan selamanya :) (ari lope & eric cumi)

 bersama dua orang lemooott 

 saya, yana, ayu, anggi

Dulu, gue lebih milih untuk masuk Universitas Negeri dengan jurusan satra Indonesia dibanding harus memilih jurusan yang dipilih orang - orang pada umumnya. Yaitu Komunikasi. Gue belajar mati - matian semenjak semester dua, gue jadi jarang madol, gue pengen dapetin nem tinggi dan keterima di Sastra Indonesia UI. Kenapa gue pilih Sastra?? dan kenapa Indonesia bukan asing?? Karena gue cinta Indonesia. Hahahahaa. 

Gue suka nulis dari SMP. Gue suka baca buku Kahlil Gibran, Jalaludin Rumi, dan buku - buku sastra puisi lainnya. Banyak puisi yang gue buat. Jelek memang, tapi lumayan untuk dijadikan koleksi sebelum melahirkan sebuah karya besar. Gue selalu ngumpulin uang jajan untuk beli buku - buku Gibran. Tapi sekarang bukunya dibawa sama mantan gue si Rudi. Minjem ga dibalikin. Sedih banget rasanya :(

Untuk itulah, gue berjuang keras supaya keterima di UI. Gue ga mau selain UI. Tapi kenyataan berkata lain. Gue gagal masuk UI dan nyoba di Diploma Komunikasi IPB. Ternyata lolos. Dan resmi jadi mahasiswa IPB. Dengan jurusan Komunikasi. Jurusan yang dulu sama sekali ga gue minatin. Jangankan minat, ngebayanginnya pun engga pernah.

Kuliah sebagai mahasiswa Komunikasi bukan berarti ngebatesin kemampuan gue untuk tetep berkarya. Sampe sekarang gue masih seneng nulis puisi. Apapun yang terjadi di diri gue sehari - hari gue tuang melalui kata - kata. Gue juga belajar buat script, novel, cerpen dan tulisan lain. Ternyata masuk Komunikasi ga seburuk yang gue pikir sebelumnya. Dari Komunikasi gue belajar banyak hal, dan menemui hobi baru selain menulis. Yaitu, motret. Bercita - cita menjadi seorang fotografer dan penulis berbakat. Itulah misi hidup gue sebagai bentuk perwujudan dari cinta gue buat orang tua gue di rumah.

Gue punya dua orang temen. Namanya Tika dan Naii. Kita bertiga memiliki hobi dan cita cita yang berbeda satu sama lain. Tapi kita mempunyai pandangan yang sama. Sampai saat ini hubungan kita masih berjalan, walau tidak seinten saat kuliah dulu. Karena kesibukan masing - masing lah yang membuat kami jarang berkumpul. Sekalinya mereka punya waktu luang, pasti dihabiskan untuk bersama dengan pacar mereka masing - masing. Maklumlah, hanya gue yang berstatus single. 



inilah mereka, Naii dan Tika 

Sendiri dan sendirian. Itulah gue dua tahun belakangan ini. Mereka berdua sering nilai gue gadis pemilih. Gue  bukan pemilih, tetapi cuma mencari pasangan yang dapat buat gue nyaman. Dan saat ini belum ada yang seperti itu. 

Mungkin, akan tiba saatnya nanti gue buktiin ke semua orang. Kenapa gue lebih milih seperti ini, dibandingkan mendengarkan omongan mereka. Karena, setiap orang punya jalan masing - masing untuk menentukan jalan hidupnya!!

end 

0 komentar:

Poskan Komentar

Menanti

Aku tidak ingin menghabiskan waktu bersama dengan orang yang tidak aku cintai sama sekali..

Dan aku telah memilih,,

Untuk menunggu orang yang aku cintai..